السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Kamis, 06 Juni 2013

SEMPURNAKAN PEMAHAMAN ANDA TENTANG MANDI !!!

HAL-HAL YANG BERKAITAN DENGAN MANDI
بسم الله الرحمن الرحيم

Meninggalkan wudlu setelah mandi

Apabila mandi janabat atau mandi haidl telah ditunaikan maka orang yang mandi tersebut tidak lagi perlu untuk berwudlu sebab wudlu pertama sebelum mandi telah mencukupinya.

عن عائشة أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه و سلم كَانَ لاَ يَتَوَضَّأُ بَعْدَ اْلغُسْلِ (و فى رواية: مِنَ اْلجَنَابَةِ)

Dari Aisyah radliyallahu anha bahwasanya Nabi Shallallahu alaihi wa sallam tidak berwudlu lagi setelah mandi (di dalam satu riwayat, dari janabat). [HR at-Turmudziy: 107, an-Nasa’iy: I/ 137, 209, Ibnu Majah: 579, Ahmad: VI/ 68 dan al-Hakim: 563. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [1]

عن عائشة قَالَتْ: كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَغْتَسِلُ وَ يُصَلِّى الرَّكْعَتَيْنِ وَ صَلاَةَ اْلغَدَاةِ وَ لاَ أَرَاهُ يُحْدِثُ وُضُوْءًا بَعْدَ اْلغُسْلِ

Dari Aisyah radliyallahu anha berkata, “Biasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam mandi lalu sholat dua rakaat dan sholat shubuh. Aku tidak melihatnya memperbaharui wudlu setelah mandi”. [HR Abu Dawud: 250 dan al-Hakim: 562. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [2]

Berkata al-Allamah Abu ath-Thayyib rahimahullah, “tidak diragukan bahwasanya Nabi Shallallahu alaihi wa sallam biasa berwudlu di dalam mandi. Maka wudlu sebelum menyempurnakan mandi adalah sunah yang tsabit (tetap) darinya dan adapun wudlu setelah selesai dari mandi maka hal tersebut tidak terjaga dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam dan tidak pula tsabit”. [3]

Maka dalil di atas menunjukkan bahwasanya setelah mandi tidak perlu memperbaharui wudlu lagi, karena wudlu pertama sebelum mandi telah mencukupinya.

Apakah sekali mandi itu mencukupi untuk dua mandi apabila meniatkan semuanya?

Maksudnya bolehkah mengerjakan sekali mandi dengan dua niat untuk dua mandi?. Hal ini telah dijawab oleh ulama yang memang kompeten dalam bidangnya, yakni,

Asy-Syaikh al-Albaniy rahimahullah menjawabnya, “Yang demikian itu tidaklah mencukupi. Bahkan sudah seharusnya mandi untuk setiap yang diwajibkan mandi sekali mandi atas satu batas. Sekali mandi untuk haidl dan sekali mandi yang lain untuk janabat. Atau sekali mandi untuk janabat dan untuk jum’at ada mandi yang lain karena mandi-mandi tersebut telah dikatakan oleh dalil atas wajibnya masing-masing darinya atas kesendiriannya. Maka tidak boleh menyatukannya di dalam satu amalan. Tidakkah engkau perhatikan bahwa andai kata seseorang mengganti shaum bulan Ramadlan ia tidak boleh meniatkan menggantinya bersamaan dengan menunaikan shaum Ramadlan. Demikian pula dikatakan tentang sholat dan yang semisalnya, dan memisahkan antara perkara-perkara ibadah dan mandi adalah tidak ada dalilnya, dan barangsiapa yang berdasarkan atas dugaan-dugaan maka silahkan ia (datang) dengan (membawa) keterangan.

  عن عبد الله بن أبي قتادة قَالَ:دَخَلَ عَلَيَّ أَبيِ وَ أَنَا أَغْتَسِلُ يَوْمَ اْلجُمُعَةِ فَقَالَ: غُسْلٌ مِنْ جَنَابَةٍ أَوْ لِلْجُمُعَةِ؟ قَالَ: قُلْتُ: مِنْ جَنَابَةٍ قَالَ: أَعِدْ غُسْلاً آخَرَ فَإِنيِّ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ: مَنِ اغْتَسَلَ يَوْمَ اْلجُمُعَةِ كَانَ فىِ طَهَارَةٍ إِلىَ اْلجُمُعَةِ اْلأُخْرَى

Dari Abdullah bin Abi Qotadah berkata, “Ayahku pernah masuk menemuiku sedangkan aku sedang mandi pada hari jum’at”. Ia berkata, “Apakah engkau mandi dari janabat ataukah untuk jum’at?”. Ia (yaitu Abdullah), aku berkata, “Dari sebab janabat”. Ayahku berkata, “Ulangilah mandi yang lain karena sesungguhnya aku pernah mendengar Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang mandi pada hari jum’at maka ia di dalam keadaan suci sampai jum’at berikutnya”. [Telah mengeluarkan atsar ini al-Hakim: 1083 dan Ibnu Khuzaimah: 1760. Ia berkata: hadits shahih atas syarat dua syaikh dan al-Imam adz-Dzahabiy menyepakatinya].

Andaikan Abu Qotadah memandang cukupnya satu mandi atas dua mandi tentulah ia tidak akan menyuruh putranya untuk mengulangi satu mandi lagi yaitu mandi jum’at. Tetapi ia akan mengatakan kepadanya, “niatkanlah di dalam mandimu dari janabat dan mandi jum’at juga”. [4]

Ringkasannya jika ada seseorang hendak melakukan suatu perbuatan yang mengharuskan dua kali mandi, maka ia hendaklah melakukannya dua kali mandi, dan sekali mandi tidaklah mencukupinya. Misalnya seseorang hendak sholat jum’at tetapi sebelumnya ia dalam keadaan junub dari sebab mimpi atau jimak, maka ia mesti mandi dua kali yaitu mandi janabat dan jum’at. Yakni ia berniat mandi janabat untuk mandi janabat, setelah ia selesai dari mandi janabat tersebut ia berniat lagi mandi jum’at untuk mandi jum’at. Atau seorang perempuan hendak sholat ied namun sebelumnya ia baru selesai dari haidl atau nifas, maka ia mesti mandi dua kali yaitu mandi haidl atau nifas dan kemudian mandi ied, dan begitu seterusnya. Yaitu ia berniat mandi haidl atau nifas untuk mandi haidl atau nifas, setelah selesai dari mandi tersebut lalu ia berniat lagi untuk mandi ied untuk sholat ied. Wallahu a’lam.

Bersembunyi dari penglihatan mata bagi orang yang mandi dan bolehnya telanjang di tempat sunyi

Ketika mandi, hendaknya setiap muslim itu bersembunyi dari penglihatan orang lain agar tidak nampak atau kelihatan auratnya. Hal ini telah diperintahkan oleh Nabi r di dalam dalil hadits-hadits berikut ini,

     عن يعلى (بن أمية) أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم رَأَى رَجُلاً يَغْتَسِلُ بِاْلبَرَازِ فَصَعِدَ اْلمِنْبَرَ فَحَمِدَ اللهَ وَ أَثْنىَ عَلَيْهِ وَ قَالَ: إِنَّ اللهَ U حَلِيْمٌ حَيِيٌّ سِتِّيْرٌ يُحِبُّ اَلحَيَاَء وَ السِّتْرَ فَإِذَا اغْتَسَلَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْتَتِرْ

Dari Ya’la bin Umayyah radliyallahu anhu bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam pernah melihat seorang lelaki mandi di tanah lapang. Maka beliau naik mimbar, memuji Allah dan menyanjung-Nya lalu bersabda, “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla Maha pemurah, Maha pemalu lagi Maha penutup aib, menyukai sifat pemalu dan menutup (aib). Apabila seseorang di antara kalian hendak mandi maka bertabirlah”. [HR an-Nasa’iy: I/ 200, Abu Dawud: 4012 dan Ahmad: VI: 224. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [5]

 عن ميمونة قَالَتْ: وَضَعْتُ لِرَسُوْلِ اللهِ صلى الله عليه و سلم مَاءً قَالَتْ: فَسَتَرْتُهُ فَذَكَرَتِ اْلغُسْلَ قَالَتْ: ثُمَّ أَتَيْتُهُ بِخِرْقَةٍ فَلَمْ يُرِدْهَا

Dari Maimunah radliyallahu anha berkata, “Aku meletakkan air untuk Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam”. Ia berkata, “lalu aku menutupinya kemudian ia menceritakan tentang mandi (Beliau)”. Ia berkata, “Lalu aku berikan kepadanya secarik kain tapi Beliau tidak menginginkannya”. [HR an-Nasa’iy: I/ 200 dan Muslim: 337. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [6]

      عن أبي السمح قَالَ: كُنْتُ أَخْدُمُ النَّبِيَّ صلى الله عليه و سلم فَكَانَ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَغْتَسِلَ قَالَ: وَلِّنيِ فَأُوِلِّيْهِ قَفَاهُ وَ أَنْشُرُ الثَّوْبَ فَأَسْتُرُهُ بِهِ

Dari Abu as-Samh radliyallahu anhu berkata, aku pernah melayani Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, maka apabila Beliau ingin mandi, Beliau berkata, “Belakangi aku”. Maka aku pun membelakangi tengkuknya dan aku membentangkan kain lalu menutupi Beliau dengannya. [HR Ibnu Majah: 613, Abu Dawud: 376 dan an-Nasa’iy: I/ 126. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [7]

 عن أبي مرة مولى عقيل حَدَّثَهُ  أَنَّ أُمَّ هَانِئٍ بِنْتَ أَبيِ طَالِبٍ حَدَّثَتْهُ أَنَّهُ لمـــَّا كَانَ عَامَ اْلفَتْحِ أَتَتْ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم وَ هُوَ بِأَعْلَى مَكَّةَ قَامَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم إِلىَ غُسْلِهِ فَسَتَرَتْ عَلَيْهِ فَاطِمَةُ ثُمَّ أَخَذَ ثَوْبَهُ فَالْتَحَفَ بِهِ ثُمَّ صَلَّى ثَمَانَ رَكَعَاتٍ سُبْحَةَ الضُّحَى

Dari Abu Murrah maulanya Aqil, ia menceritakan kepadanya bahwasanya Ummu Hani binti Abi Thalib radliyallahu anha menceritakan kepadanya bahwasanya ketika tahun Fat-hu Makkah (penaklukan kota Mekkah) Ummu Hani adliyallahu anha pernah datang kepada Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam yang sedang berada di atas kota Mekkah. Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam berdiri menuju mandi, maka Fathimah menutupinya kemudian Beliau mengambil bajunya lalu menyelimuti dirinya dengan baju tersebut. Kemudian Beliau sholat delapan rakaat sunat dluha. [HR Muslim: 336 (71), al-Bukhoriy: 280, 357, 3171, 6158, an-Nasa’iy: I/ 126 dan Ibnu Majah: 465, 614. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [8]

عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه و سلم قَالَ: كَانَتْ بَنُوْ إِسْرَائِيْلَ يَغْتَسِلُوْنَ عُرَاةً يَنْظُرُ بَعْضُهُمْ إِلىَ بَعْضٍ وَ كَانَ مُوْسَى يَغْتَسِلُ وَحْدَهُ فَقَالُوْا: وَ اللهِ مَا يَمْنَعُ مُوْسَى أَنْ يَغْتَسِلَ مَعَنَا إِلاَّ أَنَّهُ آدَرُ فَذَهَبَ مَرَّةً يَغْتَسِلُ فَوَضَعَ ثَوْبَهُ عَلَى حَجَرٍ فَفَرَّ اْلحَجَرُ بِثَوْبِهِ فَخَرَجَ مُوْسَى فىِ إِثْرِهِ يَقُوْلُ: ثَوْبيِ يَا حَجَرُ حَتىَّ نَظَرَتْ بَنُوْ إِسْرَائِيْلَ إِلىَ مُوْسَى فَقَالُوْا: وَ اللهِ مَا مُوْسَى مِنْ بَأْسٍ وَ أَخَذَ ثَوْبَهُ فَطَفِقَ بِاْلحَجَرِ ضَرْبًا فَقَالَ أَبُوْ هُرَيْرَةَ: وَ اللهِ إِنَّهُ لَنَدَبٌ بِاْلحَجَرِ سِتَّةٌ أَوْ سَبْعَةٌ ضَرْبًا بِاْلحَجَرِ

Dari Abu Hurairah radliyallahu anhu dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Bani Israil biasa mandi dalam keadaan telanjang bulat yang sebahagian mereka melihat kepada sebahagian yang lain. Sedangkan nabi Musa alaihi as-Salam (mandi) menyendiri. Mereka berkata, “Demi Allah tiada yang mencegah Musa mandi bersama kita melainkan ia seorang yang terkena penyakit hernia (kondor)”. Suatu kali ia mandi dan meletakkan bajunya di atas batu, tiba-tiba batu itu lari membawa bajunya. Maka keluarlah Musa dengan segera seraya berkata, “Wahai batu, (berikan) bajuku!”. Sehingga Bani Israil melihat Musa lalu mereka berkata, “Demi Allah, ternyata tidak ada sesuatu kelainan pada Musa”. Maka nabi Musa mengambil bajunya dan memukul batu itu sekali pukul. Abu Hurairah berkata, “Demi Allah, sesungguhnya ada bekas di batu itu yaitu enam atau tujuh pukulan di batu”. [HR al-Bukhoriy: 278, 3404, 4799 dan Muslim: 339. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [9]

عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه و سلم قَالَ: بَيْنَا أَيُّوْبُ يَغْتَسِلُ عُرْيَانًا فَخَرَّ عَلَيْهِ جَرَادٌ مِنْ ذَهَبٍ فَجَعَلَ أَيُّوْبُ يَحْتَثِي فىِ ثَوْبِهِ فَنَادَاهُ رَبُّهُ: يَا أَيُّوْبُ أَلَمْ أَكُنْ أَغْنَيْتُكَ عَمَّا تَرَى؟ قَالَ: بَلَى وَ عِزَّتِكَ وَ لَكِنْ لاِ غِنىَ بيِ عَنْ بَرَكَتِكَ

Dari Abu Hurairah radliyallahu anhu dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Ketika nabi Ayyub alaihi as-Salam sedang mandi telanjang tiba-tiba jatuhlah ke hadapannya seekor belalang dari emas. Lalu nabi Ayyub alaihi as-Salam segera menangkapnya ke dalam bajunya. Rabbnya menyerunya, “Wahai Ayyub tidakkah aku telah mencukupimu dari apa yang engkau lihat?”. Ia berkata, “Benar, demi kemulian-Mu tetapi aku tidak pernah merasa cukup dari berkah-Mu”. [HR al-Bukhoriy: 279, 3391, 7493, an-Nasa’iy: I/ 201 dan Ahmad: II/ 314. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih].  [10]

Dalil-dalil di atas menjelaskan tentang pensyariatan menutupi diri dari penglihatan orang lain dengan sesuatu ketika mandi misalnya dengan membentangkan kain, dihalangi oleh tubuh manusia yang membelakanginya atau yang lebih utama adalah mandi di kamar mandi dan sejenisnya. Namun jika keadaan memaksakan ia harus menanggalkan seluruh pakaiannya, maka hendaklah ia menghindari pandangan orang dan menyendiri.

Maka diharapkan bagi setiap muslim yang berpegang kepada kebenaran untuk menanamkan sifat malu di dalam dirinya karena Allah Azza wa Jalla menyukai sifat malu dan malu itu adalah bahagian dari iman. Hendaklah ia menutupi auratnya kecuali yang boleh atau kepada orang yang dihalalkan untuk melihatnya dan begitu juga sebaliknya ia mesti menjaga pandangan dari melihat aurat orang lain kecuali yang diperbolehkan.

Masuk ke tempat pemandian umum

Oleh sebab itulah Islam melarang umatnya untuk mandi di tempat pemandian umum yang terbuka, yang setiap mata dapat melihat atau memandang ke tempat tersebut lalu tampak jelaslah aurat orang-orang yang mandi padanya.

Seorang muslim dilarang memasuki tempat pemandian umum yang akan terlihat auratnya kecuali dengan menggunakan sarung. Dan juga dilarang baginya untuk membiarkan seseorang dari istri atau anak perempuannya untuk memasuki tempat pemandian umum kecuali jika aman dari penglihatan dan pandangan orang lain.

عن جابر رضي الله عنه أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه و سلم قَالَ: مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يُدْخِلْ حَلِيْلَتَهُ اْلحَمَّامَ وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يَدْخُلِ اْلحَمَّامَ بِغَيْرِ إِزَارٍ وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يَجْلِسْ عَلَى مَائِدَةٍ يُدَارُ عَلَيْهَا اْلخَمْرُ

Dari Jabir radliyallahu anhu bahwasanya Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah ia memasukkan istrinya ke pemandian umum. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah ia masuk ke pemandian umum tanpa sarung. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah ia duduk di suatu meja hidangan yang diedarkan khomer di atasnya”. [HR at-Turmudziy: 2801, an-Nasa’iy: I/ 198 dan Ahmad: III/ 339. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Hasan].[11]

عن قاص الأجناد بالقسطنطينية أَنَّهُ حَدَّثَ أَنَّ عُمَرَ بْنَ اْلخَطَّابِ رضي الله عنه قَالَ: يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنيِّ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ: مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يَقْعُدَنَّ عَلَى مَائِدَةٍ يُدَارُ عَلَيْهَا اْلخَمْرُ وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَاْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يَدْخُلِ اْلحَمَّامَ إِلاَّ بِإِزَارٍ وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يُدْخِلْ حَلِيْلَتَهُ اْلحَمَّامَ

Dari Qosh al-Ajnad di Qosthanthiniyah bahwasanya ia menceritakan bahwa Umar bin al-Khothob radliyallahu anhu berkata, “Wahai manusia sesungguhnya aku pernah mendengar Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah ia duduk di suatu meja hidangan yang diedarkan khomer di atasnya. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah ia masuk ke pemandian umum kecuali dengan sarung. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah memasukkan istrinya ke pemandian umum”. [HR Ahmad: I/ 20, Abu Ya’la dan al-Baihaqiy. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Hasan].[12]

عن أبي أيوب الأنصاري رضي الله عنه أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم قَالَ: مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيُكْرِمْ جَارَهُ وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يَدْخُلِ اْلحَمَّامَ إِلاَّ بِمِئْزَرٍ وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ مِنْ نِسَائِكُمْ فَلاَ يَدْخُلِ اْلحَمَّامَ قَالَ: فَنَمَيْتُ بِذَلِكَ إِلىَ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ اْلعَزِيْزِ رضي الله عنه فىِ خِلاَفَتِهِ فَكَتَبَ إِلىَ أَبيِ بَكْرِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ حَازِمٍ أَنْ سَلْ مُحَمَّدَ بْنَ ثَابِتٍ عَنْ حَدِيْثِهِ فَإِنَّهُ رَضِيٌّ فَسَأَلَهُ ثُمَّ كَتَبَ إِلىَ عُمَرَ فَمَنَعَ النِّسَاءَ عَنِ اْلحَمَّامِ

Dari Abu Ayyub al-Anshoriy radliyallahu anhu bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia memuliakan tetangganya. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah ia masuk ke pemandian umum kecuali dengan sarung. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka berkatalah yang baik atau diam. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka di antara istri-istri kalian jangan dibiarkan masuk ke pemandian umum”. Berkata (Abu Ayyub), “Maka aku sampaikan hal tersebut kepada Umar bin Abdulaziz radliyallahu anhu di masa kekhalifahannya”. Lalu ia menulis (surat) kepada Abu Bakar bin Muhammad bin Amr bin Hazim bahwa, “Tanyakan kepada Muhammad bin Tsabit tentang hadits tersebut”. Maka iapun senang lalu menanyakannya kemudian menulis (surat) kembali kepada Umar (bin Abdulaziz). Lalu Ia melarang para perempuan (memasuki) pemandian umum. [HR Ibnu Hibban, al-Hakim:7853 dan ath-Thabraniy. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [13]

عن أبي المليح الهذلي: أَنَّ نِسَاءً مِنْ أَهْلِ حِمْصَ أَوْ مِنْ أَهْلِ الشَّامِ دَخَلْنَ عَلَى عَائِشَةَ فَقَالَتْ: أَنْتُنَّ اللاَّتيِ يَدْخُلْنَ نِسَاؤُكُنَّ اْلحَمَّامَاتِ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ: مَا مِنِ امْرَأَةٍ تَضَعُ ثِيِاَبهَا فىِ غَيْرِ بَيْتِ زَوْجِهَا إِلاَّ هَتَكَتِ السِّتْرَ بَيْنَهَا وَ بَيْنَ رَبهِّاَ

Dari Abu al-Mulaih al-Hadzaliy, “Bahwasanya para perempuan dari penduduk Him-sh atau penduduk Syam pernah masuk (menemui) Aisyah radliyallahu anha”. Aisyah berkata, “Kaliankah yang memasukkan para perempuan ke pemandian umum. Karena sesungguhnya aku pernah mendengar Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah seorang perempuan meletakkan pakaiannya di selain rumah suaminya melainkan dibukalah tirai penutup (rasa malu) antaranya dan antara Rabbnya”. [HR at-Turmudziy: 2803, Abu Dawud: 4010 dan Ibnu Majah: 3750. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [14]

عن أم الدرداء رضي الله عنها قَالَتْ: خَرَجْتُ مِنَ اْلحَمَّامِ فَلَقِيَنىِ النَّبِيُّ صلى الله عليه و سلم فَقَالَ: مِنْ أَيْنَ يَا أُمَّ الدَّرْدَاءِ؟ فَقُلْتُ: مِنَ اْلحَمَّامِ فَقَالَ: وَ الَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ مَا مِنِ امْرَأَةٍ تَنْزِعُ ثِيَاَبهَا فىِ غَيْرِ بَيْتِ أَحَدٍ مِنْ أُمَّهَاِتهَا إِلاَّ وَ هِيَ هَاتِكَةٌ كُلَّ سِتْرٍ بَيْنَهَا وَ بَيْنَ الرَّحْمَنِ عز و جل

Dari Ummu ad-Darda’ radliyallahu anhu berkata, “aku pernah keluar dari pemandian umum. Lalu Nabi Shallallahu alaihi wa sallam menemuiku dan bersabda, “Dari manakah engkau wahai Ummu ad-Darda’?”. Aku jawab, “Dari pemandian umum”. Maka beliau bersabda, “Demi Dzat yang jiwaku ada pada tangan-Nya, tidaklah seorang perempuan menanggalkan pakaiannya di selain rumah seorang dari ibunya melainkan ia telah membuka tirai penutup antara dirinya dan antara ar-Rahman Azza wa Jalla”. [HR ini Ahmad: VI/ 361-362 dan ath-Thabraniy. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih].[15]

عن ابن عباس أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه و سلم قَالَ: اتَّقُوْا بَيْتًا يُقَالُ لَهُ اْلحَمَّامُ فَقَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ إِنَّهُ يُذْهِبُ الدَّرَنَ وَ يَنْفَعُ اْلمـَرِيْضَ قَالَ: فَمَنْ دَخَلَهُ فَلْيَسْتَتِرْ

Dari Ibnu Abbas radliyallahu anhuma bahwasanya Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Waspadalah dirimu terhadap ruangan yang disebut dengan pemandian umum!”. Mereka bertanya, “Wahai Rosulullah sesungguhnya ia dapat menghilangkan kotoran dan bermanfaat untuk orang sakit. Beliau bersabda, “Barangsiapa yang memasukinya maka bertabirlah”. [HR al-Hakim: 7848 dan ia berkata: Shahih atas syarat Muslim dan al-Imam adz-Dzahabiy menyepakatinya. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [16]

عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم قَالَ: لاَ يَنْظُرُ الرَّجُلُ إِلىَ عَوْرَةِ الرَّجُلِ وَ لاَ اْلمــَرْأَةُ إِلىَ عَوْرَةِ اْلمــَرْأَةِ وَ لاَ يُفْضِي الرَّجُلُ إِلىَ الرَّجُلِ فىِ ثَوْبٍ وَاحِدٍ وَ لاَ تُفْضِي اْلمــَرْأَةُ إِلىَ اْلمــَرْأَةِ فىِ الثَّوْبِ اْلوَاحِدِ

Dari Abu Sa’id al-Khudriy radliyallahu anhu bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “janganlah seorang lelaki memandang aurat lelaki yang lain dan janganlah pula seorang perempuan memandang aurat perempuan yang lain. Janganlah seorang lelaki bertelanjang dengan lelaki yang lain di dalam satu selimut. Dan janganlah pula seorang perempuan bertelanjang dengan wanita lain dalam satu selimut”. [HR Muslim: 338, Abu Dawud: 4018, at-Turmudziy: 2793, Ibnu Majah: 661, Ahmad: III/ 63 dan Ibnu Khuzaimah: 72. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih].[17]

Maksudnya seorang lelaki dilarang melihat aurat lelaki yang lain sebagaimana seorang perempuan dilarang melihat aurat perempuan yang lainnya. Jika demikian, bagaimana dengan melihat aurat lawan jenisnya, tentu lebih dilarang lagi. Namun perilaku ini sering dijumpai di tempat pemandian umum, apakah di sungai, pancuran air yang mengalir dari gunung, kolam renang untuk umum dan lain sebagainya.

Dalil-dalil di atas menunjukan bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam menyuruh umatnya agar berhati-hati mendatangi pemandian umum khususnya kaum perempuan. Karena di tempat tersebut banyak terdapat orang-orang yang menampakkan auratnya sehingga terjadilah saling melihat antara yang satu dengan yang lainnya. Atau banyak orang yang akan memandangi lekuk-lekuk tubuhnya dari kalangan lawan jenisnya dengan cara mengintip atau menatap secara langsung. Dari sebab itu pula, kaum lelaki dari umat ini dicegah memasuki pemandian umum kecuali dengan mengenakan sarung untuk menutupi auratnya. Dan bahkan dilarang membiarkan apalagi menyuruh para perempuan yang dibawah pengawasannya di antara istri-istri dan anak-anak perempuannya untuk memasukinya. Maka siapapun di antara para perempuan itu membuka dan menanggalkan pakaiannya di selain rumahnya atau rumah suaminya maka berarti ia telah menyingkap tirai penutup rasa malu antara dirinya dengan Rabbnya Jalla wa Ala.

Mandinya seorang lelaki dengan salah seorang istrinya dari satu bejana

Namun dibolehkan seorang muslim mandi dengan salah seorang istrinya, yang masing-masing dari mereka dapat melihat aurat pasangannya. Bagaimana tidak boleh, sebab keduanya telah halal untuk saling bersentuhan, berpelukan, bercumbu rayu dan bahkan berhubungan intim (jimak), yang tidak boleh tidak tentu mereka akan saling melihat aurat pasangannya. [18]

Hal ini juga pernah dilakukan oleh Nabi Shallallahu alaihi wa sallam yang mandi bersama salah seorang dari istri-istrinya. Jika beliau melakukannya dan tidak mengkhususkan amal tersebut hanya untuk dirinya maka hal ini boleh diamalkan oleh umatnya, dan di dalam mengikuti perilaku belliau tersebut niscaya mengandung banyak kebaikan. Namun menghimpun beberapa istri untuk mandi bersama dirinya itu jelas tidak boleh dan terlarang.

     عن عائشة رضي الله عنها قَالَتْ: كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم مِنْ إِنَاٍء وَاحِدٍ يُبَادِرُنيِ وَ أُبَادِرُهُ حَتىَّ يَقُوْلُ: دَعِيْ ليِ وَ أَقُوْلُ أَنَا: دَعْ ليِ قَالَ سُوَيْد: يُبَادِرُنيِ وَ أُبَادِرُهُ فَأَقُوْلُ: دَعْ ليِ دَعْ ليِ
           
Dari Aisyah radliyallahu anha berkata, “Aku pernah mandi bersama Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam dari satu bejana”. Beliau mendahuluiku dan akupun mendahuluinya sehingga Beliau berkata, “Sisakan untukku” dan akupun berkata, ‘Sisakan untukku”. Berkata Suwaid, “Beliau mendahuluiku dan akupun mendahuluinya”. Lalu aku berkata, “Sisakan untukku, sisakan untukku”. [HR an-Nasa’iy: I/ 130, 202 dan Muslim: 321 (46). Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [19]

عن عائشة رضي الله عنها أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم كَانَ يَغْتَسِلُ وَ أَنَا مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ نَغْتَرِفُ مِنْهُ جَمِيْعًا
          
Dari Aisyah radliyallahu anha bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam mandi bersama denganku dari satu bejana, kami menciduk (air) bersama-sama darinya. [HR an-Nasa’iy: I/ 128, 201. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [20]

عن عائشة رضي الله عنها قَالَتْ: كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَ رَسُوْلُ للهِ صلى الله عليه و سلم مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ مِنَ اْلجَنَابَةِ
           
Dari Aisyah radliyallahu anha berkata, ‘Aku pernah mandi janabat bersama Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam dari satu bejana”. [HR an-Nasa’iy: I/ 130, 201-202, al-Bukhoriy: 263, Ibnu Majah: 376, Abu Dawud: 77 dan al-Hakim: 250. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [21]

عن عائشة رضي الله عنها قَالَتْ: لَقَدْ رَأَيْتُنيِ أُنَازِعُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم اْلإِنَاءَ أَغْتَسِلُ أَنَا وَ هُوَ مِنْهُ
           
Dari Aisyah radliyallahu anha berkata, “Sungguh-sungguh aku telah rebutan bejana dengan Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam yang aku dan Beliau mandi darinya”. [HR  an-Nasa’iy: I/ 130, 202. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih].[22]

عن ميمونة رضي الله عنها أَنهَّاَ كَانَتْ تَغْتَسِلُ هِيَ وَ النَّبِيُّ صلى الله عليه و سلم فىِ إِنَاءٍ وَاحِدٍ
           
Dari Maimunah radliyallahu anha bahwasanya ia pernah mandi bersama Nabi Shallallahu alaihi wa sallam di dalam satu bejana. [HR Muslim: 322 dan Ibnu Majah: 377. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [23]

عن أم سلمة رضي الله عنها قَالَتْ: كَانَتْ هِيَ وَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَغْتَسِلاَنِ فىِ اْلإِنَاءِ اْلوَاحِدِ مِنَ اْلجَنَابَةِ
           
Dari Ummu Salamah radliyallahu anha berkata, “Ia pernah mandi janabat bersama Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam di dalam satu bejana”. [HR Muslim: 324 dan Ibnu Majah: 380. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [24]

عن ناعم مولى أم سلمة رضي الله عنها أَنَّ أُمَّ سَلَمَةَ سُئِلَتْ: أَتَغْتَسِلُ اْلمَرْأَةُ مَعَ الرَّجُلِ؟ قَالَتْ: نَعَمْ  إِذَا كَانَتْ كَيِّسَةً رَأَيْتُنيِ وَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم نَغْتَسِلُ مِنْ مِرْكَنٍ وَاحِدٍ نُفِيْضُ عَلَى أَيْدِيْنَا حَتىَّ نُنْقِيَهُمَا ثُمَّ نُفِيْضُ عَلَيْهَا اْلمـَاءَ  قَالَ اْلأَعْرَجُ: لاَ تَذْكُرُ فَرْجًا وَ لاَ تَبَالَهُ
           
Dari Na’im maulanya Ummu Salamah radliyallahu anha, “Bahwasanya Ummu Salamah pernah ditanya, “Apakah boleh seorang perempuan mandi bersama suaminya?”. Ia menjawab, “Ya, apabila ia dapat mempergunakan air. [25] Aku melihat diriku bersama Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam mandi di satu ruang mandi. Kami menuangkan (air) ke tangan-tangan kami sehingga kami membersihkan keduanya. Kemudian kami menuangkan air ke atas tubuh kami”. Berkata al-A’raj, “Ia (yaitu Ummu Salamah) tidak menyebutkan farji dan juga tidak bertindak masa bodoh”. [HR an-Nasa’iy: I/ 129-130. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [26]

عن جابر بن عبد الله قَالَ: كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم وَ أَزْوَاجُهُ يَغْتَسِلُوْنَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ

Dari Jabir bin Abdullah radliyallahu anhu berkata, “Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam dan para istrinya mandi dari satu bejana”. [HR Ibnu Majah: 379. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [27]

عن أنس بن مالك يَقُوْلُ: كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه و سلم وَ اْلمــَرْأَةُ مِنْ نِسَائِهِ يَغْتَسِلاَنِ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ
           
Dari Anas bin Malik radliyallahu anhu berkata, “Nabi Shallallahu alaihi wa sallam dan salah seorang dari istrinya mandi dari satu bejana”. [HR al-Bukhoriy: 264 dan dishahihkan oleh asy-Syaikh al-Albaniy]. [28]

Dalil-dalil di atas membuktikan bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam pernah mandi bersama dengan seseorang dari para istrinya dari satu bejana, satu hari bersama yang ini dan di hari lain dengan yang itu. Maka tiada perkara yang mencegah pasangan suami istri yang menteladani Beliau untuk mencontohnya di dalam keseharian, sebagai bentuk kecintaan terhadap sunnah Rosul Shallallahu alaihi wa sallam, tiada bedanya pasangan muda atau yang mulai menua. Rasa malu dan sungkan jangan menjadi penghambat untuk mengerjakan sunnah tersebut, karena di dalamnya terdapat banyak kebaikan, misalnya: mendapatkan pahala karena mengikuti sunnah, makin mempererat hubungan di antara keduanya, saling membantu membersihkan tubuh dan sebagainya. Sebab sebagaimana dipahami bahwasanya tidaklah mungkin Nabi r memerintahkan atau mencontohkan sesuatu amalan jika tidak ada kemashlahatan atau kebaikan padanya, dan tidaklah mungkin pula Beliau melarang dan meninggalkan sesuatu amalan jika tidak ada kemudlaratan dan keburukan padanya.

Ucapan ketika memasuki kamar mandi

Berikut ini terdapat dalil dari hadits Anas bin Malik radliyallahu anhu tentang doa Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam ketika memasuki tempat atau kamar mandi,

     عن أنس يقول: كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه و سلم إِذَا دَخَلَ اْلخَلاَءَ قَالَ: اَللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذَ بِكَ مِنَ اْلخُبُثِ وَ اْلخَبَائِثِ
           
Dari anas berkata, “Nabi Shallallahu alaihi wa sallam biasanya jika masuk ke dalam kamar mandi Beliau mengucapka, “اَللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذَ بِكَ مِنَ اْلخُبُثِ وَ اْلخَبَائِثِ (Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari gangguan setan lelaki dan perempuan)”. [HR al-Bukhoriy: 142, 6322, Muslim: 375, Abu Dawud: 4, at-Turmudziy: 5, 6, an-Nasa’iy: I/ 20, Ibnu Majah: 298, Ahmad: III/ 99, 101, 282 dan ad-Darimiy: I/ 171. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: shahih]. [29]

Jadi jika seorang muslim bermaksud ke kamar mandi untuk menunaikan sebahagian hajatnya maka disyariatkan baginya untuk melangkahkan kaki kirinya masuk ke kamar mandi seraya membaca,

اَللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذَ بِكَ مِنَ اْلخُبُثِ وَ اْلخَبَائِثِ
            
 Apabila telah menyelesaikan hajatnya dan bermaksud hendak keluar darinya disyariatkan untuk melangkahkan kaki kanannya seraya membaca,

غُفْرَانَكَ

Ucapan ketika keluar dari kamar mandi

Begitu pula dianjurkan baginya untuk berdoa tatkala keluar dari tempat atau kamar mandi sebagaimana telah diajarkan oleh Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam berikut ini,

  عن عائشة رضي الله عنها قَالَتْ: كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه و سلم إِذَا خَرَجَ مِنَ اْلخَلاَءِ قَالَ: غُفْرَانَكَ
           
Dari Aisyah radliyallahu anha berkata, “Nabi Shallallahu alaihi wa sallam biasanya jika keluar dari keluar kamar mandi Beliau mengucapkan, غُفْرَانَكَ (Ya Allah aku mengharapkan ampunan-Mu)”. [HR at-Turmudziy: 7, Abu Dawud: 30, Ibnu Majah: 300, Ahmad: VI/ 155 dan ad-Darimiy: I/ 174. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih].[30]

Demikian pembahasan tentang mandi janabat dan haidl atau nifas dan hal-hal yang berkaitan dengannya. Selanjutnya adalah pembahasan tentang tayammum dan hal-hal yang berhubungan dengannya.

[1] Shahih Sunan at-Turmudziy: 93, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 246, 417, Shahih Sunan Ibni Majah: 470 dan Misykah al-Mashobih: 445.
[2] Shahih Sunan Abi Dawud: 225.
[3] Aun al-Ma’bud: I/ 292.
[4] Tamam al-Minnah halaman 126, 128 dan Bahjah an-Nazhirin: II/ 315.
[5] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 393, Shahih Sunan Abi Dawud: 3387, Misykah al-Mashobih: 447, Irwa’ al-Ghalil: 2335 dan Shahih al-Jaami’ ash-Shaghir: 1756.
[6] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 395.
[7] Shahih Sunan Ibni Majah: 497, Shahih Sunan Abi Dawud: 362 dan Shahih Sunan an-Nasa’iy: 218.
[8] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 219 dan Shahih Sunan Ibni Majah: 377, 498.
[9] Mukhtashor Shahih Muslim: 158 dan Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 2239, 4467.
[10] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 396, Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 2863 dan Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah: 3613.
[11] Shahih Sunan at-Turmudziy: 2246, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 388, Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 6505, 6506, Ghoyah al-Maram: 190 dan Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 159.
[12] Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 162 dan Irwa’ al-Ghalil: 1949.
[13] Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 160.
[14] Shahih Sunan at-Turmudziy: 2247, Shahih Sunan Abi Dawud: 3386, Shahih Sunan Ibni Majah: 3021, Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 165 dan Ghoyah al-Maram: 194.
[15] Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 164 dan Ghoyah al-Maram: halaman 136-137.
[16] Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 161, Irwa’ al-Ghalil: VIII/ 206, Ghoyah al-Maram: 193 dan Shahih al-Jaai’ ash-Shaghir: 116.
[17] Mukhtashor Shahih Muslim: 159, Shahih Sunan Abi Dawud: 3392, Shahih Sunan at-Turmudziy: 2243, Shahih Sunan Ibni Majah: 538, Irwa’ al-Ghalil: 1808, Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 7800 dan Ghoyah al-Maram: 185.
[18] Adapun atsar dari Aisyah radliyallahu anha, ia berkata, “Aku tidak pernah melihat aurat (farji)nya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam sedikitpun”. Di antara perawinya ada seorang pendusta lagi pemalsu hadits yaitu Barokah bin Muhammad al-Halabiy. [Lihat Adab az-Zifaf halaman 109 dan Tuhfah al-Arus halaman163].
[19] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 233, 401 dan Adab az-Zifaf halaman 108.
[20] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 226, 398.
[21] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 227, 399, Shahih Sunan Ibni Majah: 301 dan Shahih Sunan Abi Dawud: 70.
[22] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 228, 400.
[23] Shahih Sunan Ibni Majah: 302.
[24] Shahih Sunan Ibni Majah: 305.
[25] Kayyisah artinya dapat mempergunakan air (dengan benar). [Catatan kaki pada Shahiih Sunan an-Nasa’iy: I/ 50].
[26] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 231.
[27] Shahih Sunan Ibni Majah: 304.
[28]  Mukhtashor Shahih al-Imam al-Bukhoriy: 155.
[29] Mukhtashor Shahih Muslim: 108, Shahih Sunan Abi Dawud: 3, Shahih Sunan at-Turmudziy: 5, 6, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 19, Shahih Sunan Ibni Majah: 243, Irwa’ al-Ghalil: 51, Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 4712, Nail al-Awthar bi takhrij Ahadits Kitab al-Adzkar: 66 dan al-Wabil ash-Shayyib min al-Kalim ath-Thayyib halaman 329.
[30] Shahih Sunan at-Turmudziy: 7, Shahih Sunan Abi Dawud: 23 (1), Shahih Sunan Ibni Majah: 244, Irwa’ al-Ghalil: 52, Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 4707, Misykah al-Mashobih: 359, Nail al-Awthar bi takhrij Ahadits Kitab al-Adzkar: 73 dan al-Wabil ash-Shayyib min al-Kalim ath-Thayyib halaman 333.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar